MANFA'ATKANLAH HIDUP ANDA

Pengetahuan yang kita miliki, Sia-sia karena tidak diamalkan
Perbuatan yang kita lakukan, Sia-
sia karena tidak disertai rasa
ikhlas. Perjuangan yang kita
lakukan, Sia-sia karena tidak ada
tujuan yang jelas Pengorbanan
yang kita lakukan, Sia-sia karena
mengharapkan pujian Marah
yang kita lampiaskan, Sia-sia
karena dilandasi emosi bukan rasio Cinta yang kita berikan, Sia- sia karena dilandasi syahwat semata Kekayaan yang kita dapatkan, Sia-sia karena hanya untuk kepentingan pribadi Kegagalan yang kita alami, Sia-sia karena dijadikan alasan keputusasaan Musibah yang kita jumpai. Sia- sia karena tidak menjadikan kita semakin kuat Kesuksesan yang kita raih, Sia-sia karena membuat kita semakin sombong Anugerah yang kita dapatkan, Sia- sia karena tidak disyukuri Pelajaran dan peringatan yang kita dengar atau baca, Sia-sia karena hanya melintas di pikiran ﺮﺼﻌﻟﺍﻭ ِ (1) ﺇﻥ ﺎﺴﻧﺈﻟﺍﻥ ﻲﻔﻟ ﺧﺴﺮ (2) ﺎﻟﺇ ﺍﻟﺬﻳﻦ ﺍﻮﻨﻣﺁ ﺍﻮﻠﻤﻋﻭ ﺍﻟﺼﻻﺢ ﺍﺕ ﻮﺻﺍﻮﺗﻭ ﺍ ﺑﻻﺤﻖ ﻮﺻﺍﻮﺗﻭ ﺍ ﺮﺒﺼﻻﺑ ِ (3 ) DEMI MASA SESUNGGUHNYA MANUSIA ITU BENAR-BENAR BERADA DALAM KERUGIAN . KECUALI ORANG- ORANG YANG BERIMAN DAN MENGERJAKAN AMAL SHALEH DAN NASEHAT MENASEHATI SUPAYA MENTAATI KEBENARAN DAN NASEHAT MENASEHATI SUPAYA MENETAPI KESABARAN. (QS. Al- Ashr 1-3) Imam Al ghazali mengatakan iman membutuhkan perawatan . Dan untuk merawat iman tidak cukup dengan menyiraminya agar tetap segar atau memupuknya agar menjadi subur dan berkembang, tetapi juga perlu menjaganya dari ancaman berbagai hama yang dapat merusaknya, bahkan menghancurkannya. Hama yang mengancam perkembangan dan kesehatan iman, yang umum dihadapi setiap mukmin adalah : kemusyrikan ( penyekutuan terhadap Tuhan), kemunafikan (kepura- puraan, pengakuan lahir yang berbeda dengan batinnya), dan kemaksiatan (pelanggaran dan kedurhakaan). Sumber utamanya adalah : (1) syetan, musuh laten manusia .(2) Hawa nafsu manusia itu sendiri. (3) Pengaruh lingkungan sosial. "Hawa nafsu" selalu dijadikan alat oleh syetan dalam merusak keimanan manusia sehingga berulang-ulang Allah mengingatkan manusia agar jangan mudah mengikuti hawa nafsu." JANGANLAH KAMU MENGIKUTI HAWA NAFSU...(QS Shaad :26 ; juga dalam QS. Al- a'raaf :176 ; Thoha : 16 ; Al- Qashash :50 dalam arti yang sama) Hawa nafsu manusia seringkali memanipulasi amal perbuatan dengan cara- cara yang dapat mendistruksi (menghancurkan) nilai amal itu sendiri, seperti kemunafikan, riya (niat pamer), ketamakan, kesombongan dsb. Banyak amal perbuatan yang penampilan lahirnya seperti amal shaleh, tetapi tidak memperoleh nilai kebaikan apa-apa gara-gara niatnya salah.Seperti niat yang mendorongnya tidak benar, tidak ikhlas, karena pamer (riya), sehingga nilai- nilai amal tersebut jatuh, dan bahkan membawa resiko yang menyedihkan (mendapat siksa). Mereka sudah memanipulasi amalnya terhadap Tuhan, padahal Tuhan Maha Tahu yang sebenarnya memotivasi amal mereka, ini merupakan kemunafikan amal dimana penampilan lahirnya seperti ibadah, padahal tujuan sebenarnya untuk memperoleh popularitas. Untuk "Ikhlas " itu tidak mudah, karena ikhlas termasuk karunia Allah yang diberikan Allah kepada hamba- NYa yang dicintainya. Seorang sahabat Khudzaifah bin al yaman, menanyakan kepada Rasulullah tentang ikhlas itu apa sebenarnya, nabi tidak lansung menjawab, tapi menanyakan hal itu kepada jibril. Kemudian Jibril mengatakan: Saya pernah menanyakan tentang ikhlas ini kepada Tuhan Rabbul Izzah, kemudian beliau menjelaskan. "IKHLAS ITU MERUPAKAN RAHASIAKU, YANG KUTITIPKAN PADA HATI ORANG-ORANG YANG KU CINTAI DIANTARA HAMBA- HAMBA KU" (Diriwayatkan Al- Qazwini, dikutip juga oleh al Qusyairi) Wallohu A ’lam bish- Showab Semoga bermanfa'at tuk menjadi HAMBA YANG TA'AT.

1 komentar:

BLOG SAHABATKU B*C



HADITS SHAHIH
عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ قُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ أَيَنْحَنِى بَعْضُنَا لِبَعْضٍ قَالَ « لاَ ». قُلْنَا أَيُعَانِقُ بَعْضُنَا بَعْضًا قَالَ لاَ وَلَكِنْ تَصَافَحُوا
Dari Anas bin Malik, Kami bertanya kepada Nabi, “Wahai Rasulullah, apakah sebagian kami boleh membungkukkan badan kepada orang yang dia temui?”. Rasulullah bersabda, “Tidak boleh”. Kami bertanya lagi, “Apakah kami boleh berpelukan jika saling bertemu?”. Nabi bersabda, “Tidak boleh. Yang benar hendaknya kalian saling berjabat tangan” (HR Ibnu Majah no 3702 dan dinilai hasan oleh al Albani).

HITAM DI DAHI PERLU DI WASPADAI
SELAMAT ULANG TAHUN
14 SUMBER BEBERAPA MACAM PENYAKIT
DUA AYAT DI MALAM HARI
TAMBAHAN LAFAD SAYYIDINA
SHALAT YG PALING BERAT DI ANTARA 5 WAKTU
CARA SHALAT BAB BACAAN TASYAHUD AKHIR
LARANGAN MENCACI WAKTU/MASA
UNTUK PARA SUAMI
KESALAHAN KESALAHAN PADA SHALAT JUMA'T
DAHSYAT NYA SURAH AL-IKHLAS
TATA CARA BERDO'A SESUAI TUNTUNAN
PELIHARA JENGGOT ADALAH PERINTAH
BERBAGI CINTA DAN ILMU UNTUK KITA DAN SAHABAT
Terbentuknya Jagat Raya Menurut Pandangan Al-Quran