SIFAT SIFAT MALU YANG BERLEBIHAN

Malu itu sebagian dari iman.Diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a. : Nabi Saw. Pernah bersabda ; “Iman meliputi lebih dari enam puluh cabang atau bagian. Dan Al haya ’ (rasa malu) adalah sebuah cabang dari iman. ” (HR. Bukhari) Rasa malu itu keberkahan. Dengan rasa malu kita terhalang dari dosa. Dari Abu Mas ’ud Uqbah bin Amr Al Anshari Al Badri ra. berkata, Rasulullah saw telah bersabda, “Sesungguhnya sebagian yang masih dikenal umat manusia dari perkataan para nabi terdahulu adalah: ‘ Bila kamu tidak malu, maka berbuatlah sesuka hatimu. ” (HR. Bukhari) Kebinasaan seseorang dimulai dari hilangnya rasa MALU... Bila sudah tidak ada rasa malu, maka dia menjadi manusia bebas. Bebas tanpa aturan, dan bebas berbuat sesuai hawa nafsu. Tuhannya hanyalah nafsunya. Sehingga hidupnya bergelimang dosa. “Sesungguhnya Allah jika menghendaki memBINASAkan seorang hamba, maka Dia menCABUT dari orang itu rasa MALU. Jika telah tercabut darinya rasa malu, engkau tidak menjumpai orang itu kecuali berGELIMANG DOSA. Jika engkau tidak menjumpai kecuali bergelimang dosa, dicabut (pula) dari dirinya AMANAH. Jika telah dicabut darinya amanah, engkau tidak menjumpainya kecuali sebagai orang yang berKHIANAT dan diKHIANATi. Jika engkau tidak menjumpainya kecuali dalam keadaan berkhianat dan dikhianati, maka dicabut darinya RAHMAT (Allah). Jika telah dicabut darinya rahmat (Allah), engkau tidak menjumpainya kecuali dalam keadaan terKUTUK dan terLAKNAT. Jika engkau tidak menjumpainya kecuali dalam keadaan terkutuk dan terlaknat, maka diCABUT darinya IKATAN dengan ISLAM ”. (HR. Ibnu Majah) "Jika Allah hendak menghancurkan suatu kaum (negeri), maka terlebih dahulu dilepaskannya rasa malu dari kaum itu." (HR. Bukhari - Muslim) Tetapi rasa malu yang dimaksud adalah menurut para sahabat Rasul, yang malu untuk berbuat dosa dan bukan ukuran manusia jahil yang malu untuk berbuat kebaikan, seperti malu ke masjid, malu ke pengajian dsb. Seorang sahabat Rasulullah bertanya tentang kebajikan dan dosa, dan dijawab : ” Kebajikan itu ialah akhlak yang baik dan dosa itu ialah sesuatu yang merisaukan dirimu dan kamu tidak senang bila diketahui orang lain. ” (HR. Muslim) Jadi bila kita malu berbuat kebaikan dan tidak malu berbuat dosa... Jangan-jangan kita adalah ummat yang akan binasa. Na'udzubillahi min dzaalik Wallahu a’lam bi showab

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

BLOG SAHABATKU B*C



HADITS SHAHIH
عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ قُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ أَيَنْحَنِى بَعْضُنَا لِبَعْضٍ قَالَ « لاَ ». قُلْنَا أَيُعَانِقُ بَعْضُنَا بَعْضًا قَالَ لاَ وَلَكِنْ تَصَافَحُوا
Dari Anas bin Malik, Kami bertanya kepada Nabi, “Wahai Rasulullah, apakah sebagian kami boleh membungkukkan badan kepada orang yang dia temui?”. Rasulullah bersabda, “Tidak boleh”. Kami bertanya lagi, “Apakah kami boleh berpelukan jika saling bertemu?”. Nabi bersabda, “Tidak boleh. Yang benar hendaknya kalian saling berjabat tangan” (HR Ibnu Majah no 3702 dan dinilai hasan oleh al Albani).

HITAM DI DAHI PERLU DI WASPADAI
SELAMAT ULANG TAHUN
14 SUMBER BEBERAPA MACAM PENYAKIT
DUA AYAT DI MALAM HARI
TAMBAHAN LAFAD SAYYIDINA
SHALAT YG PALING BERAT DI ANTARA 5 WAKTU
CARA SHALAT BAB BACAAN TASYAHUD AKHIR
LARANGAN MENCACI WAKTU/MASA
UNTUK PARA SUAMI
KESALAHAN KESALAHAN PADA SHALAT JUMA'T
DAHSYAT NYA SURAH AL-IKHLAS
TATA CARA BERDO'A SESUAI TUNTUNAN
PELIHARA JENGGOT ADALAH PERINTAH
BERBAGI CINTA DAN ILMU UNTUK KITA DAN SAHABAT
Terbentuknya Jagat Raya Menurut Pandangan Al-Quran